Kamis, 27 Juli 2017

Trip Malaysia (1)

Malaysiaaa, here we go!


Hi ho, trip ke Malaysia cukup spontan gue putuskan bersama cekgu. Saat ketemu promo tanpa ba bi bu kita pesen, seperti yang gue ceritakan di cerita sebelumnya.. aneh banget, engga jelas banget emang di mata orang-orang yang belom kenal kita berdua. Tapi kalo kita sih nganggepnya kapan lagi bikin cerita yang jadi pengalaman luar biasa yang engga bisa dilupain. Ah sudahlah.. yang penting gue sama si cekgu bisa enjoy jadi traveller di negeri orang dan belajar banyak dari sini!! very excited!

“Something that you do not expect brings a surprise to your life. I called it Friends”
katanya, lifetraveller.



cerita sedikit btw, ngomongin partner perjalanan itu engga bisa sembarangan juga apalagi ini berdua ga ramean.. kebayang banget sifatnya, apa maunya disatuin saat traveling, ribetnya mesti kita terima satu sama lain, pemikirannya mesti kita terima satu sama lain.. sama kayak pas gue sama cekgu. untungnya ya kita sama-sama jadi temen yang pengertian, sepemikiran, sering ngakak ga jelas dan emang pengen jalan dan emang sering random buat jalan pas sebelum traveling karena ya emang udah sahabatan juga sih haha..

kita juga sempet sedikit debat,banyak malah haha apalagi pas dijalan kayak misalnya.. gue typically orang yang agak waspada banget sama suatu hal. misalnya, saat itu menuju berjaya ada orang gila di depan mata marah-marah.. gue takut banget dan peka banget, sedangkan cekgu engga peka dia berpikir malah itu orang jualan yang suaranya emang kebetulan kenceng dia bahkan ga sadar men :( itu orang gangguan jiwa, saking dia lebih berani  kata dia keberanian dipupuk karena mental jakarta bgt haha.. dan spontan setelah itu semua orang jadi gue curigai, sampai gue suka curigaan sama orang india yang nongkrong di halte, gara-gara sebelumnya kita dikasih pesen mesti hati-hati di sini. sedangkan, momen kayak gitu bikin cekgu jadi ga nyaman dan malah jadi takut.. dan dia waktu itu sampe ngalah untuk ngikutin gue muterin jalan besar panas-panas biar menghindari orang yang serem dijalanan.. hahaha

"cekgu.. kayaknya orang itu mencurigakan..kita harus muter balik"

"miranti.. plis banget itu tuh ga kenapa-kenapa laaay..."

"cekgu, jangan dulu deh kata gue.. kita mesti pikirin dulu kita kesana ga mesti pake travel"

"lo yakin ga mau pake travel, kita udah ke jauh kesini loh plis laah"

"miranti.. plis banget jangan ngagetin apa lay"

"miranti menurut lo lucu ga yang ini"

"plis ya cekgu gue lagi hemat. plis.."

begitulah.. masih banyak debat debat dan percakapan gue sama cekgu, buat jadi passenger maupun jadi driver saat perjalanan di Malaysia yang cuman berdua.. berasa banget, ada momen cekgu sebagai penunjuk jalan, gue yang jadi penumpang dia.. kadang gue yang ngarahin dan sebaliknya.. dari mulai memutuskan naik apa, beli apa, abis ini kemana sampe pilih makanan..


eh kata Umar bin Khatab kurang lebih, jika kita benar-benar mau mengenal teman kita wataknya seperti apa, coba berpergian dan menginap bersama selama 10 hari.. maka kita akan tau sifatnya.. kita baru lima hari sih wkwk.. ya ampuuun cekgu, semoga yang baik dari kita bisa diambil, yang buruk jadi dibuang jadi hal lucu, tapi banyak kocaknyaa.. haha Alhamdulillah perjalanan ini seru banget, mungkin next.. kita harus sama pasangan hidup kita masing-masing kali yaa.. Aamiiinnn.

***

Malaysia jadi opsi kedua setelah gue putuskan, tadinya gue kepengen banget nyoba ke Bali.. karena belum pernah kesana sebelumnya. Katanya pantainya bagus-bagus terus banyak wisatawan dan tempat belanjanya murah-murah. Tapi ngeliat tiket lebih mahal sedikit jadi agak males, maklum lah press budget.. haha, harus think smart buat keluarin uang. Terus opsi kedua KL (Malaysia) yang tadinya mikir worth it ga sih kesana.. cekgu meyakinkan gue kalo kita kesana kayaknya bisa city tour gitu ngeliat perkembangan dan sejarah negara lain. Awalnya, gue agak mikir dua kali. Kayak, yang kita tau pasti orang lain memilih opsi kedua ketiga dst untuk ke KL, biasanya mereka memprioritaskan ke Singapore sekalian Kuala Lumpur.. di KL mau liat apaan gitu-gitu aja (ini opini orang biasanya yang belom pernah ke KL) eh akhirnyaa, gue malahan jadi bersyukur se bersyukur itu sama Allah gue bisa berkunjung ke kota ini, di negara ini Alhamdulillah... dan kota ini, negara ini indah banget dan nyaman apalagi ini termasuk negara islam..


***

HARI PERTAMA

..Bandara KLIA 2 (Kuala Lumpur International Airport 2)


Sebentar, jadi sampe bandara ada insiden salah antri  malah ke antrian orang yang transit buat ke dubai (kalo ga salah) kita malah antri disitu.. sampe bingung sendiri dan balik lagi ke arah jalan, udah gitu gue sama cekgu di line berbeda jadi bahaya banget kalo kita pisah, hiks untung gue nengok.. coba kalo gue ga nengok udah bisa berpisah kita. Maklum, ngantuk dan capek banget rasanya abis kerja, engga tidur langsung flight jam dua malem sampe kuala lumpur shubuh.. jadi agak kleyengan gitu haha, ditambah abis salah antri salah nungguin bagasi.. kita sama-sama sadar kalo kita berdiri di antrian yang orangnya cina semua.. ya Allah, haha akhirnya mesti jalan ke ujung dan koper kita yang tersisa (untung masih bisa ditungguin). Kita geleng-geleng kepala berdua sambil liat-liatan

 “baru hari pertamaaa woooy” 

Sampai KLIA2 langsung sholat shubuh dan beli tiket bus namanya star shuttle express menuju pudu. Disana ada loket tiket tempat pembeliannya.. harga star bus 12 RM sekitar 36.000 kalo di rupiahkan. Kita beli dan langsung dapat karcis, keberangkatan bus pukul 7.15. btw, jam segitu di Malaysia masih agak gelap, dan shubuhnya juga jam sekitar jam 6.. sambil nunggu, kita berkali-kali ditanya sama turis cina, mungkin muka kita mirip orang malaysia kali ya.. ahaha. Bisnya lumayan nyaman, berAC.. saat menuju Pudu kita sempet berhenti di terminal gitu dan mayoritas etnis India yang naik bis ini. gue pribadi ga banyak merhatiin jalan saat menuju hotel di Pudu kebanyakan tidur karena emang ngantuk berat belum tidur bener sama sekali..

pas sampe Pudu kita turun di halte, bener aja entah kenapa disekitar orang India semua, kita sempet kewalahan jalan bawa koper nyari AnCassa Hotel.. sampe agak worry, bener ga sih kita disini, soalnya tempatnya agak tua, dan agak kotor macem di film India suasananya. berkali-kali tanya petugas sekitar, berkali-kali ditawarin teksi.. akhirnya nemu hotel kita yang ada tulisannya UTC. lokasinya ke arah bukit bintang tepatnya di dalam UTC di lantai 4.. beberapa meter kita jalan dulu buat ke arah UTC.. Alhamdulillah, nemu hotel kayak nemu rumah banget udah kebayang mau tidur dulu deh sama mandi. Tapi, ternyata mesti nunggu beberapa jam buat check in hotel.. sampe kayaknya petugasnya kasian kita nunggu terlalu lama dan jam 12 siang udah bisa check in hamdallah, plusnya kita dikasi pilihan opsi mau keliatan jendela apa engga. Mestinya sih, kalo keliatan jendela bakal lebih mahal tapi kita dikasih cuma-Cuma. yes! Oke sampe kasur kita berencana istirahaaat dulu baru bikin rencana, sempet ide ntar malem ke jalan Alor deh.. ini pemandangan dari hotel, menara petronas bisa keliatan..




ALOR STREET MALAM HARI


Untuk menuju jalan Alor, kita memutuskan naik uber karena tempatnya belum paham banget, dan udah malem sekitar jam delapan. Pas mesen uber kita ngobrol banyak.. ya pake bahasa hati dan melayu campur inggris.. dia khawatir sama kita berdua, sampe bapak uber menawarkan bantuan kalo terjadi ada apa-apa sama kita, mungkin karena kita berdua perempuan dan ga ada keluarga dan ga sama muhrimnya disini. Orang disini baik-baik, dia juga gratisin kita 5 sen ehehehe jadi bayarnya 4 RM aja deh.. makasih pakcik uber! Ternyata alor itu Cuma sekitar 2 km dari hotel hahaha jadi ngakak sendiri.. besok-besok jalan kaki deh kesini.. akibat tidak pakai itenary dan serba dadakan.

Kesan pertama untuk tempat ini.. gue sukaaa! Tapi emang rame banget tapi engga rusuh jugaa. Berbagai macam etnis ngumpul disana.. Dari mulai orang cina, india, ada orang indonesia, bule sampe orang lokal. Ada live music kecil-kecilan asli orang sana alias kalo di indo macem pengamen tapi yang ini berkelas, suaranya juga bagus banget.. dan gue rasa semua pengunjung nikmatin para pengamen disini. Tapi ada beberapa pengamen yang beneran punya kekurangan kayak dari mereka harus nyanyi di atas kursi roda, entah cacat dll. Tapi, pengamen-pengamen itu tidak sama sekali menganggu para pengunjung kok. Justru membuat kita terhibur banget..



ohiya kalo diliat kiri kanan penuh banget sama restoran dan pedagang kaki lima. Jenis makanan di restoran dari mulai seafood, makanan thailand sampe ke arah ujung banyak yang jual sate kodok, dan bangku meja untuk pengunjung dibiarkan terbuka..disini gw kayak bener-bener nikmatin suasana jalan alor banget..


tujuan pertama kesini, gue sama cekgu langsung berburu durian musang king.. yang katanya uenak banget, tapi kecewa sama harganya.. ya sama aja sih sama disini kirain bakal dapet murah haha, tapi sebelum hunting duren kita langsung jajan durian goreng, dimana si gorengan ini penampakannya full isi durian cair gitu dalemnya, kemudian di goreng panas-panas.. parah! Enak banget, one day I’ll be back dan aku pasti akan beli gorengan itu lagi..  harganya 10RM dapet 3 biji.. 


abis jalan nikmatin gorengan langsung ke durian musang king. Kita beli yang standar di atas stereofoam isinya sekitar 3 biji besar-besar, kita duduk sebelahan sama orang bule aku lupa dia asal mana, tapi dia cerita kalo dia pertama kali banget nyobain yang namanya durian.. dia cerita rasanya like sweet garlic dan dia engga suka sama rasanya. Kita bilang, di indonesia ini favorit banget.. abis itu dia minta tissue sama kita, tapi kita ga punya.. terus dia bilang “you are girl right? Why do not you have tissue?” kita sih.. senyam senyum aja, abisan ya gimana.. hahaha emang semua perempuan mesti wajib nyimpen tissue ya di tas, oke cekgu besok kita bawa tissue. Agak malu sih, tapi yaudaaa hahahaha.. 



sebelum pulanh kita mampir minimarket sevel deket hotel buat beli mie instan rasa kari dan disana kita juga ketemu Bapak orang Indonesia dari sumatera, yang sapa-sapaan dan nanya 

“mie yang enak apa ya disini?” 
"kita engga tau pak, selain indomie goreng yang ada di Indonesia yang enak.."

***

..sambung ke episode berikutnya ya..
..biar engga panjang banget..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar