Jumat, 05 Agustus 2016

Keluarga Kedua


Gue udah niat banget, malem ini planning gue bakalan nulis tentang mereka. Tapi lagi kesel karena suasana ga mendukung. Malem ini mati lampu dirumah gue, terus jadi ngerasa kayak yah bete, nanti ga bisa ngecas, terus mood belum ngumpul.. wifi rumah juga mati. Sampe rasanya pengen banget mention walikota buat ngadu pak rumah saya mati lampu pak! Tapi akhirnya daripada bengong gue nyicil apa yang emang mau gue tulis dan apa yang sudah diplanningkan.

Sebenernya kemarin-kemarin gue kayak ngitungin minggu karena bentar lagi wisuda! Gpp excited aja rasanya. Kayak momen yang bakal gue tungguin banget buat pake toga, foto merem, sambil loncat depan rektorat sambil lempar toga dan bilang “wisudaaa” boong deng pasti kenyataannya gue bakal repot kaki gue bakal lecet pake heels yang warna nude itu, dan rempong jalan karena rok nyepan, terus repot bawa-bawa barang karena tas ga muat hahaha. Selain gue mikirin itu sebenernya gue mikirin sesuatu.

Gue anaknya seneng banget diskusi, ngomongin hal baru, dengerin planning orang, rencana orang dan kita bahas bareng-bareng minta pendapat, sampe baper inropeksi diri dan semua ini gue lakuin ketika gue sama mereka di kosan. Buat gue kosan bukan cuma jadi rumah kedua gue, bahkan kadang kosan jadi tempat prioritas gue untuk pulang. Gue bisa lama-lama betah dikosan tapi kenapa kalo dirumah sendiri aja rasanya pengen cepet balik kekosan. Bukan karena rumah gue sendiri ga nyaman, tapi gue selalu butuh mereka dan selalu ada bahasan dan cerita lucu dari temen-temen kosan yang selalu gue tungguin. 

Buat gue mereka udah kayak bener-bener keluarga kedua. Dimana keluarga adalah tempat buat pulang, saat diluar kosan gue main sama temen-temen lain, punya geng lain, kongkow sana sini. Mereka juga gitu punya kesibukan lain. Tapi layaknya keluarga pas selesai kita capek, jalanin aktifitas kita bakal pulang ketemu orang-orang rumah, ketemu mereka dikosan. Itu yang gue rasain. Intensitas gue sama mereka emang bisa diitung jari kalo lagi diluar tapi gue lebih deket sedeket itu ketika dikosan sama mereka. Gue bisa cerita apa yang gue suka, bahkan ada beberapa cerita yang cuma gue bisa ceritain ke mereka engga ke temen-temen lain, gue kesel sedih marah kecewa seneng bahagia sampe teriak-teriak lebay seneng ya ke mereka, dari mulai males mandi, muka bangun tidur sampe nyuci nyetrika dll ketemunya mereka. 

Dan akhirnya, sambil gue ngitungin minggu menuju wisuda gue juga mikirin mereka. Dalem hati ya ampun ini orang-orang bakal jauh dari gue dong. Gue sebenernya berat banget udah ga ngekos tapi ya mau gimana gue buang-buang uang kalo ngekos doang sedangkan masa perkuliahan udah engga ada. Gue sering bgt alesan nginep-nginep di nungki yang padahal gue pengen ngobrol-ngobrol sama mereka sampe pagi, begadang bareng sampe kalo laper ke warteg mesen makan berasa di puncak pass, curhat engga jelas tentang kehidupan, dengerin planning2 mereka. Gue sebenernya khawatir jauh dari mereka, gw udah ga bisa dong kayak dulu lagi yang gue engga bisa tau 24 jam kabar mereka kayak gimana. Kabar diah kayak gimana, nungki kayak gimana umi gimana. Sedangkan, gue selalu akan butuh orang orang kayak mereka. Gue harus nerima kalo ya hidup emang harus ada perpisahannya.

Gue engga pernah milih buat diketemuin sama mereka. Kayak jodoh, kita ga akan pernah bisa milih mau jatuh cinta sama siapa. Kadang kita suka nginget-nginget kenapa kita bisa tiba-tiba bareng gini. Dari mulai tingkat satu kita di asrama barengan dengan kamar yang jauh banget. Terus karena harus banget ninggalin asrama karena masa jadi maba udah abis kita barengan buat cari kosan. Gue deket sama nunung pas kita sama-sama ngobrol di bikun kemudian gue ngeliat nunung adalah orang yang struggle buat tinggal disini jauh dari rumah dan orangtua. Gue selalu salut sama orang yang punya keberanian hidup kayak mereka. Kayak diah, nungki dan umi. Mereka jauh banget dari rumah dibanding gue yang kalo mau pulang tinggal naik kereta terus bisa minta jemput udah gitu selesai.

gue banyak belajar dari mereka, di mata gue mereka adalah orang-orang yang keren, orang yang bikin gue melek buat memandang sesuatu dari segi apapun. gue bilang mereka orang terpilih yang dikirim Allah buat jadi keluarga gue selama 4 tahun di kampus. kalo ditanya kepribadian kita semua beda banget. ada diah yang introvert lebih milih diem di kamar, males makan kalo engga disuruh, males jalan kalo engga ada motivasi, galak kalo umi lagi bawel. belom lagi nungki yang anaknya gue bilang dia struggling banget, pekerja keras, tahan banting dan family oriented ohya, dari mahasiswa dia udah mandiri tapi kadang suka bikin kita khawatir karena gampang percaya sama orang. dan umi findi, gue yang paling sering banyak tanya sama dia, umi orangnya baik banget sabar dan penyanyang. umi yang ngingetin kita kalo lagi ngelenceng kemana-mana, kadang bercanda sampe sakit perut ketawa ber empat dikamar sambil maskeran.

dari mereka gue belajar kesederhanaan. dari diah yang menceritakan keluarganya, dari nungki menceritakan kehidupannya dan dari umi menceritakan perjalanan hidupnya. gue banyak belajar banget dari mereka, sangat banyak. dan setelah kita membicarakan planning kita dari masing-masing individu, kita punya cita-cita juga mimpi yang beda-beda. gue sedih banget sekaligus haru sebenernya pas mereka mutusin buat berkarir di daerah masing-masing. gue bakal beneran jauh dong, bahkan buat weekend aja kita susah lah bahkan engga bisa se freetime dulu kalo buat cerita atau ketemu. kalo dulu kalo gue mau cerita atau butuh sesuatu gue tinggal ngetok pintu mereka. dan sekarang gue harus dewasa buat ambil mimpi-mimpi kita dijalan masing-maisng.

kemarin kita sengaja main bareng seharian buat jalan-jalan di jakarta. katanya kita udah bosen kalo cuma makan di kutek atau di kukel hehe. 

Dear, nungki, umi findi dan diah. doain gue ya, supaya bisa struggle kayak kalian waktu kalian disini, coy gue bakal naik kereta kayaknya buat menjemput karir gue nih wkwk Aamiinn! buat kalian, dimanapun kalian berada gue selalu inget kalian, sayang kalian. kosan kita jadi bagian cerita kehidupan kita ya.. semoga kalian sehat-sehat selalu, bisa mengembangkan daerah masing-masing, mimpi kalian tercapai. and I'll be missing you umi, nungki, diah..

gue akan kangen kita ngobrol sampe pagi, ngetawain nungki kalo lagi diplomatis ceritanya, gangguin diah kalo lagi tidur, narik umi kalo lagi concern ngurusin urusannya, ngobrol tentang intropeksi dan ujungnya bawa perasaan, ngingetin kebaikan, lari-lari pake mukena mau sholat berjamaah, nonton tv bareng, makan bareng-bareng dari mulai depan tv, kamar sampe berjam-jam disana, manjat pager karenna udah digembok, teriak-teriak karena dikunciin, mintain sampo kalo abis, minjem duit kalo belom ambil atm/dikirimin orang tua kita, main karaoke2an, main acting2an, salon-salonan huhu dan banyak cerita pelajaran hidup dan segalagalanya yang ga bisa gue ceritain detail karena cukup panjang... makasih banget udah bantuin gue banyak hal dan kasih pelajaran hidup. banyak banget banget :")

baik-baik ya.. tetap jadi orang baik hati, sederhana dan pengingat dalam kebaikan.
ohiya, jangan lupa bawa bekel kalian selama empat tahun di kampus ini dibawa ya buat daerah kalian dan hidup kalian masing-masing.
sampai ketemu lagi buat mengulang cerita kita dikosan dulu.
Allah selalu sama kita. 



selamat menjemput mimpi-mimpi kita coy! siap berangkat dan bawa bekel kita! hehe..
semoga Allah selalu menjaga kalian.

Senin, 01 Agustus 2016

Waktu di Malaysia. (VTIC3)

saat ini gue merasa sedang butuh energi. energi positif dari sekitar. gue ga tau harus cari dimana, gue kayak kehilangan dorongan buat mikirin hal-hal yang lebih penting. sekarang, gue juga udah bisa di bilang free time sambil nungguin wisuda. beberapa kali gue juga disibukin sama proyekan di kampus dari kemenkes. seru sih seru banget... apalagi proyek ini gue kerjain berdua sama nuha. tapi gue masih ngerasa kurang energi semacam stimulus positif. akhirnya, gue masukin planning menulis menjadi salah satukegiatan supaya buat bikin gue lebih hidup dan semangat dengan hal-hal positif. salah satunya gue mau mengingat rekaman memori yang udah gue lakuin dulu-dulu. semoga bermanfaat dan bisa menghidupkan mimpi-mimpi lagi ya.

berawal dari vtic (volunterism teaching Indonesian children) gue masuk angkatan tiga. info ini gue dapet dari jarkoman grup gerakan ui mengajar. buat gue grup guim adalah grup yang dibilang penting di whatsapp dari sekian banyak grup. kadang di grup guim kita random bahas hal-hal yang dari mulai gue ga ngerti sampe yang ngerti lumayan.. bahasannya dari sudut pandang yang beda-beda, kadang ada bercandaan receh kadang bikin semangat luar biasa. bahkan, dari grup guim buktinya gue bisa sampe ikutan vtic... terimakasih guim!

gue lagi bukan ceritain guim, tapi jadi kepengen cerita guim. nanti kali ya..hehe.
awalnya gue merasa jarkoman ini sangat menarik. gue penasaran banget sama acara vtic. dimulai kita bakal ketemu anak-anak tki disana buat mengajar mereka dan tempatnya itu super jauh serawak, malaysia. semua infonya bikin gw prepare untuk daftar di tahun 2014. semenjak abis ikutan guim, semacem ada magnet tersendiri buat ikutin hal-hal berbasis sosial, anak-anak dan lain-lain. entah mengapa, kayak ada perasaan bahagia dari diri sendiri. yang jelas hal kayak gini harus disyukuri :)

sistem pendaftarannya bikin gue mesti kepo tentang tki di Indonesia tuh sekarang kayak apa.. banyak banget hal yang gw dapet setelah gw baca-baca berita dan informasi tentang tki. seperti yang kita tau sebagai orang awam dimana-mana berita tki emang memprihatinkan belum lagi kalo ada berita tentang penyiksaan majikan kepada para tki atau tki yang digaji engga semstinya. gue terlalu asik baca-baca terkait tki dan gue bisa ambil kesimpulan bahwa intinya :

"kesejahteraan tki memang masih memprihatinkan, jadi emang butuh perhatian khusus dari negaranya sendiri yaitu Indonesia."

itu kenapa, program vtic dilatar belakangi oleh para tki di serawak, malaysia yang sudah menahun bekerja disana sambil membawa anak-anak mereka. bentuk perhatian para inspirator dari vtic membuat program untuk memberikan perhatian dengan cara mengajar mereka. memberikan inspirasi dan ilmu terutama terkait kewarganegaraan Indonesia. supaya anak-anak lebih dapat mengenal negaranya sendiri sejak dini. kurang lebih seperti itu, mohon maaf kalau ada yang kurang hehe.
setelah melalui beberapa proses seleksi menjadi pengajar, akhirnya takdir membawa gw untuk dikasi kesempatan buat ketemu anak-anak disana. seneng banget, bahagia. buat gue ini kesempatan untuk pertama kalinya gue terbang jauh dibanding indramayu buat mengajar mereka. seneng banget engga karuan. dari mulai pelatihan-pelatihan, gue mulai baca-baca pelajaran yang Indonesia banget karena emang tujuan kesana bukan hanya ngajar pelajaran dasar tapi kayak memperkenalkan negara kita, kemudian gue juga belajar sedikit-sedikit bahasa melayu. karena reminder dari panitia mereka bilang anak-anak disana pakai bahasa melayu, jadi untuk mengajar gue harus bisa mengerti mereka.

gue diketemuin temen-temen hebat di vtic dari beragam universitas unggul di Indonesia.. parah seneng banget, kita bisa bagi-bagi cerita satu sama lain terkait apapun, sambil bahas project disana agendanya, nyusun acara, teknik ngajarnya kayak apa. gue sempet minder karena mereka latar belakangnya memang mengajar dan jurusan kuliahnya juga pendidikan.. gue super engga nyambung dari kesehatan. hehe tapi, alhamdulillah vtic punya program intervensi buat anak-anak disana. hehe. btw, temen-temen gue ada yaya dia anak jogja dari uny sekarang udah sarjana dan lanjut s2, ada adis mojang subang dia sarjana dari pendidikan luar biasa di upi, terus ada jawwad yang kalo di google kayaknya namanya langsung muncul deh haha dia eksis banget karena leadershipnya dan sekarang udah nikah terus ada lukman, dia anak pendidikan keolahragaan di purwokerto (kalo ga salah) jadi mereka-mereka adalah bisa dibilang temen 1 lokasi ngajar, mereka yang paling deket sama gue. meskipun banyak temen-temen lain yang keren-keren kayak rayi, nuzul, udin, dimas, kak lintang, kak adib, kak ineu, kak inka dan teman-teman lain yang tak bisa kusebutkan karena terlalu banyak.



ohya, kalian harus tau! untuk menuju ke lokasi engga gampang itu jauh banget. awalnya kita naik pesawat dari bandara soekarno hatta terus transit di kuala lumpur kemudian lanjut ke bandara miri. bandara miri beda banget sama kl. kalo di miri lebih kecil dan ga semewah di kl. gue pikir pas sampe miri selesai. ternyata, dari miri kita mesti pesen taksi buat ke lokasi semacem terminal bis gitu. dari terminal bis kita lanjut naik bis sampe sekolahan.. masya Allah batunya gede banget, dan udara disana super gersang dan panas, debunya ga akan tahan. semua orang langsung pasang kacamata hitam sama masker. parah ini sih bukan so keren tapi debu pasir ga kuat ke mata kita.. sampe disana gw terharu banget anak-anak tki udah mempersiapkan penyambutan dengan indah dan terbaik :')

sampe disana di lokasi gue dibagi lagi. akhirnya gue sama yaya kebagian megang sekolah namanya segarmas lcc ohya, semua sekolah ini dibawah naungan perusahaan minyak gitu. adis lukman sama jawwad di saremas lcc. kita pisah, tapi jarak kita ga jauh banget tapi jauh sih.. pokoknya kalo naik motor sekitar 15 km. hehe lumayan ya.. tapi kita dibawah naungan 1 perusahaan jadi masih bakal ketemu sama-sama kalo sekolah ada acara.

untuk menuju kesana gue naik mobil pickup gitu bareng anak-anak yang domisili sekolah di segarmas seru banget kita ketawa-ketawa sepanjang perjalanan sambil menikmati jalanan yang banyak batu jadi kita gerak ga karuan. mereka masih malu-malu karena baru kenal sama kita. gue sama yaya juga ketemu sama cikgu wiwiek dan cikgu jum.. masya Allah, gue kalo inget mereka rasanya jadi kebawa kangen. cikgu wiwiek dan cikgu jum adalah orang terbaik saat disana, gue sama yaya tinggal di rumah sekolahan, setiap hari kita ber empat ngobrol sama-sama, masak bareng dll.

gue sama yaya sepakat, kita akan bagi dua untuk mengajar tadika dan darja. kalo bahasa malaysia tadika itu artinya tk, sedangkan darja sd. tapi pada kenyataannya, anak tadika itu campuran anak tk dan sd sekitar kelas 1 sama 2. oke gue dipercaya mengajar mereka. dari segi lokasi justru lokasi ini jauh lebih bagus dari pas gue ngajar di indramayu. lokasi sekolahnya juga nyaman, rapih dan bersih. mungkin, karena ada cikgu jum dan cikgu wiwiek hehe.

di awal ngajar gue seneng banget, gue kayak ketemu lagi sama malaikat-malaikat kecil dengan bahasan yang berbeda. kalo sebelumnya anak-anak gue bahasa sunda sekarang gue ga ngerti mereka ngomong apa-apa. kadang gue suka ketawa sendiri kalo mereka lagi rewel, ngadu, bosen, berantem, bicara sama gue. lucu banget deh.. tapi serius mereka aktif banget. setiap hari ga tau kenapa ada aja yang nangis.. kadang suara gue ampe abis buat bertahan didepan mereka. mereka paling seneng kalo gw lagi ngedongeng dan gue juga seneng kalo lagi momen dongeng. karena dari sini gue bisa bercerita dengan ekskpresif sama mereka, dan serius kadang bengong saking seriusnya, kadang ketawa kalo pelakunya ngelakuin hal lucu kadang suka gue bikin mereka penasaran cerita berikutnya kayak apa. hehe btw, alhamdulillah gue punya tugas untuk keliling kasih intervensi phbs buat anak-anak kita sikat gigi bersama dan cuci tangan. seru bangeeet yang lebih seru untuk menuju kesekolah yang lokasinya jauuh banget gue mesti naik motor dan nikmatin pemandangan pohon yang tinggi-tinggi sama yaya kita hampir jatoh karena banyak banget batu.



"gue merasa menemukan kebahagiaan ketika berinteraksi dengan mereka, anak-anak ga pernah bohong mereka lucu dan bisa menghidupkan mimpi meski energi habis untuk mengajar"

kalo beberapa kali di wawancara orang terkait mengajar suka dan duka. kadang gue ga bisa ungkapin dukanya.. karena ketutup sama sukanya. gue sama sekali ga passion di mengajar tapi gue sayang anak-anak. 

"gue percaya untuk mentransfer apa yang dari hati itu ga butuh passion tapi butuh rasa sayang sama yang penting dari hati. semuanya pasti akan sampai ke mereka."

btw, kalo gue pinter gue kayaknya udah ngajar anak smp/sma atau yang mau snmptn. sayangnya, gue udah bilang ngajar bukan passion gue.. tapi gue suka anak-anak makanya Allah kasih gue selalu anak-anak mungil yang lucu.. dan gue panggil sayap-sayap kecil bukan indramayu kali ini di malaysia hehe.


gue sempet demot (demotivation) hehe. karena pastinya setiap fase apapun kita akan mengalami kejenuhan, dan gue merasa ada tahap capek moment rasanya pengen pulang banget, rasanya disini lama banget, rasanya tambah lama kok panas banget, rasanya gw udah ga bersemangat buat cuci baju, misahin anak-anak berantem sampe udah abis suara. sampe akhirnya yaya nyenggol gue lo gabakal bisa indonesia mengajar kalo kayak gini aja ga betah.. gue ketawa iya juga ya. terus dia bilang, ini amanah tanggung jawab dua minggu kita udah kasih apa mir sama mereka?

gue diem, iya juga ya gue egois banget kalo cuma mikirin ego sendiri, padahal anak-anak aja semangat jam setengah 6 udah sampe sekolah manggil-manggil gue ke rumah. akhirnya gue menyusun strategi ya kita kayaknya harus jalan-jalan deh sama anak-anak. akhirnya kita berangkat dan semuanya udah diprepare kita akan menginap bersama di rumah cikgu jum (sayang banget gw lupa  nama lokasinya) huhu. lokasinya lumayan jauh dari sekolah tempat kita ngajar kita naik mobil pick up besar banget sama anak-anak.. ketawa-ketawa bareng, foto-foto nyanyi-nyanyi.. seruu! btw saat ini Adis ikut juga kita bertiga siap berangkaaaat.. disana kita main, jalan-jalan, belajar bareng, cerita-cerita dan banyak hal lainnya. ini mobil pick up kita..


and finally, bener kan dua minggu terasa singkat. gue mesti pulang ninggalin semuanya ninggalin cerita. gue merasa masih gagal belum kasih segalanya yang terbaik sama semuanya.. seperti biasa anak-anak berat untuk ditinggal sama kita. mereka nulis di papan bilang kalo 

"cikgu miran & cikgu yaya tidak boleh balik kampung"

gue tipikal orang yang cengeng, gampang banget terharu dan nangis. kemudian kita nangis bersama disana sambil makan bareng, kebetulan malemnya kita bikin acara bareng kita barbequean dibelakang sekolah sambil motong tumpeng dan sayap ayam.. gue bukan cuma berat ninggalin anak-anak dan sekolah. yang paling berat justru gue pisah sama cikgu jum dan cikgu wiwik.  mereka udah kayak orangtua sendiri, sahabat kakak dll. huhuhu sedih banget rasanya berat, kita janji kita tetep keep contact saat kita udah pulang.



dari sana gue banyak belajar banyak hal. banyak banget.. engga terhitung apa aja. gue belajar lagi arti kekeluargaan, perbedaan budaya, rasa sayang dan gue jadi bisa bikin es pisang ijo diajarin cikgu wiwiek dan cikgu jum. hehehe.. btw percayalah gue menjadi agak hitam karena lokasi disana panas banget sedangkan gue harus menghadiri wisuda masoki lusa setelah kepulangan.

ga apa-apa menghitam, yang penting hati menjadi lebih putih karena bahagia bertemu mereka. terimakasih banyak vtic dan cerita waktu di malaysia. saya rindu kalian semua.