Jumat, 05 Agustus 2016

Keluarga Kedua


Gue udah niat banget, malem ini planning gue bakalan nulis tentang mereka. Tapi lagi kesel karena suasana ga mendukung. Malem ini mati lampu dirumah gue, terus jadi ngerasa kayak yah bete, nanti ga bisa ngecas, terus mood belum ngumpul.. wifi rumah juga mati. Sampe rasanya pengen banget mention walikota buat ngadu pak rumah saya mati lampu pak! Tapi akhirnya daripada bengong gue nyicil apa yang emang mau gue tulis dan apa yang sudah diplanningkan.

Sebenernya kemarin-kemarin gue kayak ngitungin minggu karena bentar lagi wisuda! Gpp excited aja rasanya. Kayak momen yang bakal gue tungguin banget buat pake toga, foto merem, sambil loncat depan rektorat sambil lempar toga dan bilang “wisudaaa” boong deng pasti kenyataannya gue bakal repot kaki gue bakal lecet pake heels yang warna nude itu, dan rempong jalan karena rok nyepan, terus repot bawa-bawa barang karena tas ga muat hahaha. Selain gue mikirin itu sebenernya gue mikirin sesuatu.

Gue anaknya seneng banget diskusi, ngomongin hal baru, dengerin planning orang, rencana orang dan kita bahas bareng-bareng minta pendapat, sampe baper inropeksi diri dan semua ini gue lakuin ketika gue sama mereka di kosan. Buat gue kosan bukan cuma jadi rumah kedua gue, bahkan kadang kosan jadi tempat prioritas gue untuk pulang. Gue bisa lama-lama betah dikosan tapi kenapa kalo dirumah sendiri aja rasanya pengen cepet balik kekosan. Bukan karena rumah gue sendiri ga nyaman, tapi gue selalu butuh mereka dan selalu ada bahasan dan cerita lucu dari temen-temen kosan yang selalu gue tungguin. 

Buat gue mereka udah kayak bener-bener keluarga kedua. Dimana keluarga adalah tempat buat pulang, saat diluar kosan gue main sama temen-temen lain, punya geng lain, kongkow sana sini. Mereka juga gitu punya kesibukan lain. Tapi layaknya keluarga pas selesai kita capek, jalanin aktifitas kita bakal pulang ketemu orang-orang rumah, ketemu mereka dikosan. Itu yang gue rasain. Intensitas gue sama mereka emang bisa diitung jari kalo lagi diluar tapi gue lebih deket sedeket itu ketika dikosan sama mereka. Gue bisa cerita apa yang gue suka, bahkan ada beberapa cerita yang cuma gue bisa ceritain ke mereka engga ke temen-temen lain, gue kesel sedih marah kecewa seneng bahagia sampe teriak-teriak lebay seneng ya ke mereka, dari mulai males mandi, muka bangun tidur sampe nyuci nyetrika dll ketemunya mereka. 

Dan akhirnya, sambil gue ngitungin minggu menuju wisuda gue juga mikirin mereka. Dalem hati ya ampun ini orang-orang bakal jauh dari gue dong. Gue sebenernya berat banget udah ga ngekos tapi ya mau gimana gue buang-buang uang kalo ngekos doang sedangkan masa perkuliahan udah engga ada. Gue sering bgt alesan nginep-nginep di nungki yang padahal gue pengen ngobrol-ngobrol sama mereka sampe pagi, begadang bareng sampe kalo laper ke warteg mesen makan berasa di puncak pass, curhat engga jelas tentang kehidupan, dengerin planning2 mereka. Gue sebenernya khawatir jauh dari mereka, gw udah ga bisa dong kayak dulu lagi yang gue engga bisa tau 24 jam kabar mereka kayak gimana. Kabar diah kayak gimana, nungki kayak gimana umi gimana. Sedangkan, gue selalu akan butuh orang orang kayak mereka. Gue harus nerima kalo ya hidup emang harus ada perpisahannya.

Gue engga pernah milih buat diketemuin sama mereka. Kayak jodoh, kita ga akan pernah bisa milih mau jatuh cinta sama siapa. Kadang kita suka nginget-nginget kenapa kita bisa tiba-tiba bareng gini. Dari mulai tingkat satu kita di asrama barengan dengan kamar yang jauh banget. Terus karena harus banget ninggalin asrama karena masa jadi maba udah abis kita barengan buat cari kosan. Gue deket sama nunung pas kita sama-sama ngobrol di bikun kemudian gue ngeliat nunung adalah orang yang struggle buat tinggal disini jauh dari rumah dan orangtua. Gue selalu salut sama orang yang punya keberanian hidup kayak mereka. Kayak diah, nungki dan umi. Mereka jauh banget dari rumah dibanding gue yang kalo mau pulang tinggal naik kereta terus bisa minta jemput udah gitu selesai.

gue banyak belajar dari mereka, di mata gue mereka adalah orang-orang yang keren, orang yang bikin gue melek buat memandang sesuatu dari segi apapun. gue bilang mereka orang terpilih yang dikirim Allah buat jadi keluarga gue selama 4 tahun di kampus. kalo ditanya kepribadian kita semua beda banget. ada diah yang introvert lebih milih diem di kamar, males makan kalo engga disuruh, males jalan kalo engga ada motivasi, galak kalo umi lagi bawel. belom lagi nungki yang anaknya gue bilang dia struggling banget, pekerja keras, tahan banting dan family oriented ohya, dari mahasiswa dia udah mandiri tapi kadang suka bikin kita khawatir karena gampang percaya sama orang. dan umi findi, gue yang paling sering banyak tanya sama dia, umi orangnya baik banget sabar dan penyanyang. umi yang ngingetin kita kalo lagi ngelenceng kemana-mana, kadang bercanda sampe sakit perut ketawa ber empat dikamar sambil maskeran.

dari mereka gue belajar kesederhanaan. dari diah yang menceritakan keluarganya, dari nungki menceritakan kehidupannya dan dari umi menceritakan perjalanan hidupnya. gue banyak belajar banget dari mereka, sangat banyak. dan setelah kita membicarakan planning kita dari masing-masing individu, kita punya cita-cita juga mimpi yang beda-beda. gue sedih banget sekaligus haru sebenernya pas mereka mutusin buat berkarir di daerah masing-masing. gue bakal beneran jauh dong, bahkan buat weekend aja kita susah lah bahkan engga bisa se freetime dulu kalo buat cerita atau ketemu. kalo dulu kalo gue mau cerita atau butuh sesuatu gue tinggal ngetok pintu mereka. dan sekarang gue harus dewasa buat ambil mimpi-mimpi kita dijalan masing-maisng.

kemarin kita sengaja main bareng seharian buat jalan-jalan di jakarta. katanya kita udah bosen kalo cuma makan di kutek atau di kukel hehe. 

Dear, nungki, umi findi dan diah. doain gue ya, supaya bisa struggle kayak kalian waktu kalian disini, coy gue bakal naik kereta kayaknya buat menjemput karir gue nih wkwk Aamiinn! buat kalian, dimanapun kalian berada gue selalu inget kalian, sayang kalian. kosan kita jadi bagian cerita kehidupan kita ya.. semoga kalian sehat-sehat selalu, bisa mengembangkan daerah masing-masing, mimpi kalian tercapai. and I'll be missing you umi, nungki, diah..

gue akan kangen kita ngobrol sampe pagi, ngetawain nungki kalo lagi diplomatis ceritanya, gangguin diah kalo lagi tidur, narik umi kalo lagi concern ngurusin urusannya, ngobrol tentang intropeksi dan ujungnya bawa perasaan, ngingetin kebaikan, lari-lari pake mukena mau sholat berjamaah, nonton tv bareng, makan bareng-bareng dari mulai depan tv, kamar sampe berjam-jam disana, manjat pager karenna udah digembok, teriak-teriak karena dikunciin, mintain sampo kalo abis, minjem duit kalo belom ambil atm/dikirimin orang tua kita, main karaoke2an, main acting2an, salon-salonan huhu dan banyak cerita pelajaran hidup dan segalagalanya yang ga bisa gue ceritain detail karena cukup panjang... makasih banget udah bantuin gue banyak hal dan kasih pelajaran hidup. banyak banget banget :")

baik-baik ya.. tetap jadi orang baik hati, sederhana dan pengingat dalam kebaikan.
ohiya, jangan lupa bawa bekel kalian selama empat tahun di kampus ini dibawa ya buat daerah kalian dan hidup kalian masing-masing.
sampai ketemu lagi buat mengulang cerita kita dikosan dulu.
Allah selalu sama kita. 



selamat menjemput mimpi-mimpi kita coy! siap berangkat dan bawa bekel kita! hehe..
semoga Allah selalu menjaga kalian.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar